Iblis Kisah Syaitan Khannas dan Nabi Adam

Syaitan memang tidak pernah mengenal putus asa untuk menghancurkan anak cucu Adam

 

Suatu hari Iblis laknatullah membawa anaknya yang bernama Khannas menuju ke rumah Nabi Adam AS dan Siti Hawa. Ketika itu, Nabi Adam AS baru saja meninggalkan rumah untuk pergi mencari nafkah. Maka tinggallah Siti Hawa seorang diri di rumah.

Tiba-tiba, pintu rumahnya diketuk, lalu dibuka oleh Siti Hawa, lalu dia bertanya: “Siapa kamu?” Lalu Iblis menjawab: “Tolong jagakan anak saya, nanti saya akan datang untuk ambil dia balik.”

Siti Hawa yang mempunyai sifat keibuan dan tidak mengetahui muslihat Iblis laknatullah terus memberi pertolongan.

Apabila Nabi Adam AS pulang, baginda terperanjat lalu bertanya pada Siti Hawa: “Anak siapakah ini?” Lalu Siti Hawa menjawab: “Tak tahulah, tadi ada seorang wanita menyuruh kita menjaga anak ini.”

Nabi Adam AS berfikir dan berkata: “Ini tentu anak syaitan yang mau menganggu anak cucu kita” “Apa yang harus kita lakukan sekarang?” tanya Siti Hawa pada Nabi Adam AS.

Setelah agak lama berfikir, Nabi Adam AS menjawab: “Kita potong-potong badannya sehingga kecil dan kita gantungkan daging-dagingnya di pokok luar rumah kita. Nanti apabila ibunya datang biar dia nampak dan tahulah dia anaknya sudah tidak ada…”

Keesokan pagi, Iblis pun datang lagi ketika Nabi Adam AS sudah keluar bekerja: “Mana anak aku?” tanya Iblis pada Siti Hawa. Siti Hawa pun dengan terus terang memberitahu apa yang telah meraka berdua lakukan terhadap anak syaitan tersebut: “Semalam Adam pulang ke rumah, lalu ia mengetahui anak itu anak syaitan, lalu kami potong-potong anak kamu dan kami gantungkan daging-dagingnya di atas pokok di luar sana,” jelas Siti Hawa. “Oh… benarkah?” kata Iblis laknatullah.

Lalu Iblis menyeru anaknya: “Khannasss….!!!” Tiba-tiba daging-daging anaknya yang bergantungan di atas pokok itu pun menjadi hidup kembali. Iblis masih tidak berputus asa dan masih meminta Siti Hawa agar menjaga Khannas malah dia berpesan akan kembali lagi esok harinya.

Nabi Adam AS pun pulang, baginda terkejut melihat anak Syaitan yang bernama Khannas itu masih hidup dan bertanya pada Siti Hawa kenapa anak syaitan itu masih berada di rumah meraka. Hawa menerangkan apa yang berlaku.

“Kita tak boleh biarkan usaha syaitan untuk menganggu hidup anak cucu kita,” kata Nabi Adam. “Apa harus kita lakukan?” tanya Siti Hawa. “Begini, kita bakar anak syaitan ini dan abunya kita buang ke laut, biar abunya di bawa arus laut, tentu ibunya tidak akan mendapat anaknya ini lagi” terang Nabi Adam AS.

Keesokan paginya datanglah Iblis bertanya tentang anaknya ketika Nabi Adam AS sudah keluar bekerja.

“Mana anak aku?” tanya Iblis. “Anak kamu sudah kami bakar dan abunya kami buang ke laut!” jawab Siti Hawa. “Oh, benarkah?” kata Iblis lalu sekali lagi menyeru anaknya: “Khannas!!!” Lalu kembali daging anaknya dari abu dan menjadi Khannas kembali, kemudian diserahkan kembali pada Siti Hawa untuk dijaga.

Saat Nabi Adam AS pulang, baginda mendapati anak syaitan itu masih juga berada di rumahnya.

“Ini tak boleh terjadi, kita tak boleh biarkan mereka ganggu anak cucu kita,” kata Nabi Adam. “Apa harus kita lakukan?” tanya Siti Hawa. “Begini sajalah, kita belah dua anak syaitan ini. Kamu telan sebelah, aku telan sebelah. Habis cerita!”

Keesokan hari, datanglah lagi Iblis bertanyakan anaknya ketika Nabi Adam AS sudah keluar bekerja.

“Mana anak aku?” tanya Iblis. “Kali ini kamu tak dapat balik anak kamu..,” jawab Siti Hawa dengan penuh yakin. “Kenapa?” tanya Iblis. “Anak kamu telah kami telan!” jawab Siti Hawa dengan tegas. “Oh, benarkah?”

Lalu Iblis memanggil anaknya: “Khannas!!!” Tiba-tiba terdengarlah suara Khannas dari dalam badan Siti Hawa. “Bagus anakku, kamu duduk di sana, jangan sesekali keluar,” Iblis memberi arahan kepada anaknya. Maka duduklah Khannas di dalam tubuh badan manusia sehingga hari kiamat.

Kisah Syaitan Khannas dan Nabi Adam

Syaitan Khannas ini tugasnya:– Bila kita makan, dia pun makan, bila kita minum dia pun minum. Apa-apa saja aktivitas yang kita perbuat dia akan menyertainya jika kita tidak membaca BASMALAH (Bismillah).

Bila kita sholat dia akan berusaha supaya kita berasa was-was. Sebab itulah kadang-kadang bila kita tengah sholat, tiba-tiba saja kita lupa bilangan rakaat yang telah kita lakukan. Kadang-kadang bila sedang berkerja, kita keliru dan menjadi lupa. Obatnya perbanyaklah ISTIGHFAR (Astaghfirullah). Syaitan Khannas ini akan berlari dan bermain dalam darah kita. Penawarnya adalah dengan memperbanyak DZIKIR.

Sahabat Rasulullah SAW pernah bertanya bagaimana hendak mengelak dari Khannas ini. Pesan Rasulullah SAW, setiap apa yang hendak kita lakukan mulakanlah dengan membaca BASMALAH dan do’a, atau sekurang-kurangnya bacalah BASMALAH.

Khannas akan merasa kelaparan bila kita berpuasa dan akan menjadi bertambah kurus bila kita makan dengan membaca Basmalah.

Lihatlah bagaimana syaitan yang tak pernah putus asa mau memperdaya anak cucu Adam. Dalam Surah An-Nas juga menceritakan syaitan bernama Khannas yang selalu berusaha membuat kita was-was.

Apa-apa pun mulailah dengan membaca “BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM“.

Waallohu ‘alam bisshawab